Home / Ragam / Indonesia Sambut 72 Penerima Beasiswa Dari 40 Negara

Indonesia Sambut 72 Penerima Beasiswa Dari 40 Negara

Bisnissyariah Kementerian Luar Negeri (Kemlu) mengundang sekaligus menyambut 72 penerima beasiswa ke-29 Tahun 2019 dari 40 negara di Gedung Pancasila, Kementerian Luar Negeri, Pejambon, Jakarta Pusat, Jumat (10/5).

“Jakarta adalah Ibukota negara kami, tempat di mana perbedaan budaya dan etnik melebur dengan keramaian dan kesibukan dari kondisi politik terkini dan kegiatan ekonomi dan budaya,” Wakil Menteri Luar Negeri (Wamenlu) Abdurrahman Mohammad Fachir di hadapan para penerima beasiswa yang hadir mengenakan baju adat masing-masing.

“Sebagai pencapaian atas terpilihnya menjadi penerima beasiswa tahun ini, saya ingin memberikan selamat kepada Anda generasi muda yang berkontribusi untuk perkembangan ekonomi global, para penjelajah era modern, orang-orang yang mempersiapkan masa depan,” tuturnya.

Wamenlu Fachir juga memperkenalkan artistik dari gedung Pancasila, yang memaknai lima prinsip pancasila sebagai ideologi Indonesia.

“Kami senang untuk berkumpul dan melihat kalian di sini pada pagi ini di tempat yang sangat bersejarah ini, situs bersejarah yaitu gedung Pancasila. Di mana para pendiri bangsa ini berdiskusi dan menyusun konstitusi kami yang disebut dengan gedung Pancasila. 5 prinsip. Itu adalah ideologi negara kami,” lanjutnya.

Melalui signifikasi ideologi pancasila, Wamenlu mengajak para penerima beasiswa untuk menjaga kesatuan dengan keakraban, sekaligus menjaga harmoni.

Dalam penerimaan beasiswa ini, Indonesia bangga beasiswa seni dan budaya Indonesia telah berjalan sukses sejak tahun 2003 dan telah memiliki 848 alumni dari 74 negara, sementara tahun ini memiliki 72 penerimaan beasiswa dari 40 negara.

“50 penerimaan beasiswa perempuan, dan 22 penerima beasiswa laki-laki, saya tidak tahu mungkin karena Menlu kita adalah perempuan sehingga lebih banyak partisipasi perempuan yang tertarik untuk mengikuti program ini, bagaimanapun wamenlunya adalah laki-laki,” tuturnya.

Sementara itu Gambia, Portugal, dan Kolombia menjadi negara yang kali pertama ikut serta dalam program ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *